“Aku bingung nih, habis lahiran nanti enaknya resign nggak ya?” 

Sebuah pesan masuk via Instagram dari seorang teman lama. Dia sedang hamil tiga bulan. Bekerja di suatu perusahaan suplemen kesehatan di Jakarta.

Membaca pesan tersebut ingatan saya segera melayang ke dua tahun silam. Pertanyaan yang sama saya ajukan kepada diri sendiri lantaran galau antara resign atau bertahan.

Setelah menikah pikiran itu sempat mampir. Tapi, tepat setelah menikah saya tak lantas segera mewujudkannya. Saya masih pengen kerja. Pengen punya duit pegangan sendiri. Pengen kongkow sama teman-teman.

Ah, tapi namanya manusia memang nggak pernah merasa cukup. Saya senang dengan pekerjaan wartawan kala itu tapi sekaligus merasa capek. Jam kerja yang nggak jelas, tekanan pekerjaan yang tinggi dan narasumber yang susah sekali dihubungi.

Ditambah saya harus (sementara) LDR sama suami lantaran dia kerja di Malang. Alhasil, saya atau suami PP Sidoarjo-Malang untuk ketemuan. Itupun seminggu sekali. Aah tahu kan ya gimana rasanya pengantin baru lalu harus pisah jarak dan waktu #lebay.

Hampir tiap kali telepon jarak jauh dengan suami saya ngeluh lelah dengan pekerjaan ini. Astaghfirullah 😭 “Yaudah lah resign aja” begitu kata suami akhirnya.

Setelah maju mundur, tarik ulur akhirnya kata ‘resign’ itu pun tercetus. Saya mengajukan surat resign ke bagian HRD. Seisi kantor gempar. Redaktur saya apalagi. Awalnya dia ngomel-ngomel panjang kali lebar kali tinggi. “Kenapa buru-buru sih? Belum punya anak juga. Masih mudah, lho kamu tu!” Sebuah pertanyaan yang kembali membuat gamang. ((Anaknya labil amat)).

Tapi, jadi inget kata-kata Ibu saya. “Gimana pun kamu udah punya suami. Apa-apa ya harus dapet ijin suami”. Memang sih suami lebih berat kepada keputusan agar saya segera resign. Yasudah saya ambil keputusan tersebut.

Lepas resign saya resmi jadi ‘pengangguran’. Rasanya kayak orang linglung. Kayak “aduh ngapain, ya”. Secara kan waktu itu belum hamil. Jadi kerjaan saya kalau nggak beberes rumah, nyiapin suami makan, wi-fian, sesekali keluar rumah main ke teman. Kalau ada duit ya ikut seminar-seminar parenting. Untung nggak lama. Palingan ya tiga mingguan lah.

Lalu, saya mencoba melamar jadi guru bahasa Inggris di sebuah lembaga kursus di Malang. Singkat cerita Alhamdulillah saya diterima. Ah, senangnya bisa kerja lagi, pikir saya kala itu.

Eeeh gak lama jadi teacher saya dapet amanah jadi calon ibu. Darah daging kami sedang tumbuh dalam kandungan. Antara senang dan kaget. Sebab, saya masih pengen santai, masih pengen pacaran bareng suami, masih pengen ini itu. Tapi yaudah deh disyukuri aja.

Kerjaan sebagai tentor di tempat kursus pun nggak berlangsung lama. Suami menginginkan saya untuk full mengurus bayi aja di rumah. Pertimbangannya sih karena ingin anak kami dalam pengawasan orang tuanya sendiri, jadi lebih aman. Pertimbangan lain, karena biaya nanny atau daycare sekarang mahal buk! 😩 Keputusan resign kembali diambil.

Fix, setelah lahiran saya benar-benar jadi nyonya di rumah saja. Sebagai perempuan yang nggak terlalu betah di rumah dan bosenan, sungguh awal yang berat menjalani hari-hari berdua saja bareng si bayi.

Full, nonstop mengurus bayi dan rumah. I was trapped. Semacam dipenjara gitu sama bayi. Nggak bisa ke mana-mana, nggak bisa ngapa-ngapain dengan bebas. Ketemunya si bayi lagi bayi lagi. Ngendonnya kasur-dapur lagi. Kalau lagi nggak mager ya sesekali keluar rumah jalan-jalan pagi, atau main ke rumah teman. Jujur, saya stress kala itu.

Bagi sebagian orang mungkin reaksi saya ini berlebihan. Tak apa. Setiap orang punya jalannya masing-masing. Lambat laun saya (harus) belajar nrimo. Istilahnya, ikhlas dan rela. Itu teorinya, sih. Praktiknya? Susaaaaaah 😭

Nggak jarang saya jadi suka ngomel-ngomel ke bayi. Saya jadi merasa ada sebagian diri yang hilang. Satu sisi ingin sekali kembali bekerja tapi sisi lain mikir “anak aku gimana?”

Jadi, kalau ada yang bertanya serupa dengan pertanyaan teman saya di atas, saya nggak akan jawab “Udahlah resign aja!”. Enggak. Saya barangkali akan bilang, “Yakin? Coba dipikirkan baik-baik!”. Lalu saya akan panjang lebar mengatakan bagaimana konsekuensinya jika resign.

Jika memang ingin resign maka harus sadar dan menerima segala risikonya. Jangan ujug-ujug hanya karena emosi sesaat. Bukan pula karena tuntutan sosial. Pikirkan juga lho setelah resign mau ngapain aja selain mengurus anak? Mau buka usaha kah? Ikut kursus spesifik seperti make up, bikin kue atau crafting? Atau hanya sekadar ngeblog seperti saya? Monggo.

Sebab mengurus anak dan rumah saja itu jelas melelahkan dan menjenuhkan. Sometimes we need space for ourselves, right moms? Kalau sudah begini, saya minta tolong suami buat gantian jagain Akmal. Ya tentunya kalau dia lagi luang. Waktu setengah jam buat selonjoran dan buka medsos aja rasanya udah seneng banget. Tapi tentu di sisi lain menyenangkan. Ada tawa renyah yang mengisi hari-hari kami. Ada hal-hal remeh yang membuat kami bahagia. Akmal makan lahap misalnya. Ya gitulah.

But, bukan berarti saya menghalangi niat kamu buat resign lho, ya. Hanya saja dalam setiap mengambil keputusan pikirkan segala konsekuensinya. Kalau memang tipe yang senang di rumah ya monggo. Sebab tiap keluarga tentu beda situasinya.

Jadi, buibu yang di posisi serupa, resign atau bertahan?

10 COMMENTS

  1. saya juga pengen resign mbak, haha, bukan karena sebagai seorang istri *ehh … bukannn, karena saya ga betah aja sama kerjaannya.

    apalagi resign dari pns seperti saya, itu sulit lho, surat pengunduran diri mesti sampai ke level kementerian.

    saya itu sukanya yang nulis2, sosialisasi, call center dan sejenisnya. memang di lembaga saya ada unit2 yang saya impikan tapi masih belum kesampaian hingga menjelang 5 tahun masa kerja ini

  2. Sama… istri dulu saya minta resign saat kami menikah. Awalnya dia setuju tapi dengan syarat dia diizinkan untuk mencari kerja (karena bosan ditempat lama katanya). Saya mengiyakan saja. Dalam perjalanan pernikahan kami, dia terus mencoba mencari pekerjaan dengan melamar kesana kemari tapi tak ada yang menerima. Sempat stres karena tidak ada hal lain yang bisa dia kerjakan selain bersih-bersih rumah dan memasak untukku. Sampai akhirnya dia hamil lalu dia pun bersyukur, “untung aku hamil pas gak kerja, kalau sedang kerua yang repot bukan cuma aku, teman sekantor dan keluarga pasti kerepotan karena sakitnya luar biasa”.

  3. wah, aku mah tetep kerja mbak, krn aku butuh aktivitas yang bisa membuat aku berkembang dan aku pilih pindah kerja setelah menikah ke kerjaan yang lebih fleksibel yaitu mengajar. ternyata menagjar menjadi jiwa saya yang tak pernah lepas

  4. salut untuk semua ibu dan bunda di seluruh dunia.
    kalau di kasus dan pengalaman saya (dari sudut pandang suami) lebih fokus untuk anak, kalau soal rejeki, kegiatan harian, dkk bisa ditunda, tapi kalau anak cuma 1 kayak saya, mending resign saja. oia saya pun kadang gantian jaga si tuan putri biar tahu “nikmatnya” bareng anak loh mba 😀
    oia istri saya untungnya cerdas, tetap sibuk kegiatan cuma ga jauh dari rumah sih, kalaupun jauh, ya gantian sama saya aja, semoga semua ada jalan keluarnya yah

  5. Istri saya memilih resign karena saat lahiran perjuangannya cukup berat, sehingga menyentuh hati istri saya utk full jaga anak di rumah,, di saat itu saya merasa wanita yg tercantik di dunia adalah istri saya,,

  6. RESIGN!!! wkwkwkw..

    Ini kok sama banget kayak saya sih, bahkan sampai hari ini setelah bertahun resign saya masih (kadang) galau pengen kerja, pengen terima gaji, pengen hang out ama temen2, pengen selfie2 dengan dandanan rapi, pengen ketemu hal lain selain pekerjaan nyuci, nyetrika dll itu, pengen..
    Okeehhh saya emak lebay hahaha..

    Kalau temen saya ngeluh tentang resign, saya biasanya langsung bilang segera resign, terlebih jika alasan adalah anak.
    Karena semakin dipikirkan ya semakin gak bisa resign, karena ada banyak banget yang bakal memberatkan.

    Saya juga 2 kali nekat resign.
    Secara mendadak pula, biar ga berubah pikiran.
    Meskipun setelahnya saya (seperti) menyesal tapi ada alasan terbesar di depan mata saya.
    Anak2 yang lucu dan bahagia, karena emaknya tiap saat ada di rumah.
    Meskipun emaknya kadang bosan di rumah hehehe..

    • Hehe persoalan ibu2 yg resign ujung2nya always galau gitu ya 😂
      Tapi sebenernya kita harus berdamai dgn diri sendiri sama keputusan sendiri. Yodah dijalani aja 😊

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here