Ceritaku

One Day One Juz? Insya Allah Bisa!

Assalamu’alaikum bloggers!

Alhamdulillah nggak terasa telah memasuki hari ketiga bulan Ramadhan. Bersyukurlah karena masih dipertemukan dengan bulan ‘panen’ pahala.

Dan saya bersyukur banget tahun ini bisa lebih banyak fokus menambah amalan ibadah. Pasalnya, tahun lalu saya hectic dengan pekerjaan lawas sebagai jurnalis. Harus mobile ke sana kemari yang menyita waktu. Sehingga seringkali ibadah saya jadi molor bahkan berkurang. Terutama membaca Al Qur’an. Target untuk bisa khatam dalam sebulan pupus sudah. Sedih banget rasanya 🙁

Di bulan ini Allah murah sekali memberikan kita ‘hadiah’ agar semangat ibadah. Banyak sekali amalan-amalan ibadah yang bisa kita lakukan seharian penuh meski sedang aktif bekerja, dalam perjalanan maupun menuntut ilmu. Karena semua kegiatan selama positif itu insya Allah dinilai pahala. Termasuk membaca Al Qur’an.

Nah, apa kabar nih tilawah Al Qur’an? Tahun ini saya berniat ((catet: niat)) untuk mengkhatamkan Al Qur’an hingga akhir bulan Ramadhan. Apakah berhasil ? Entahlah lha wong baru tiga hari berjalan. Hehe. Nggak apa kan yang penting niat dulu. Bismillah.

Untuk memenuhi target saya tersebut, saya pun membuat pola membaca Al Qur’an dengan menerapkan One Day One Juz. Ada yang pernah tahu konsep ini? Program yang pernah booming empat tahun lalu ini dipelopori oleh Alumni Rumah Qur’an. Intinya, dengan menargetkan selesai tilawah Al Qur’an satu hari satu juz.

Dalam konsep ini kita ‘dituntut’ untuk menyelesaikan baca Al Qur’an satu juz dalam sehari. Sehingga, targetnya dalam sebulan kita bisa menyelesaikan 30 juz. Memang sih, banyak yang menganggap konsep ini tidak diajarkan Rasulullah.

Tapi, terlepas dari kontroversi itu, saya mengambil sisi positifnya, yakni dengan konsep ini menyemangati umat Islam untuk semangat membaca dan mengkaji kitab sucinya. Sehingga, harapannya dengan konsep One Day One Juz kita semakin cinta sama Al Qur’an.

Lalu, mungkinkah ini terlaksana? Awalnya saya sangsi sih haha. Terus gimana dong agar target saya ini tetap terlaksana? Beberapa poin ini yang harus dicatat dan insya Allah bisa dilaksanakan!

1. Niat

Kata Allah segala sesuatunya kembalikan pada niat. Niat tilawah Al Qur’an apa sih? Apa untuk lomba-lombaan? Atau biar disangka keren? Masya Allah semoga kita dijauhkan dari niat itu, ya. (reminder juga buat saya). Intinya, niat untuk mengharap ridho Allah dan pahala darinya. Karena Allah sendiri sudah mengiming-iming ke kita kalau sering-sering membaca Al Qur’an, Allah akan menyempurnakan pahala kita. Siapa yang nggak mau?

Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapa yang membaca satu huruf dari Al Quran maka baginya satu kebaikan dengan bacaan tersebut, satu kebaikan dilipatkan menjadi 10 kebaikan semisalnya dan aku tidak mengatakan الم satu huruf akan tetapi Alif satu huruf, Laam satu huruf dan Miim satu huruf. (HR. Tirmidzi dan dishahihkan di dalam kitab Shahih Al Jami’, no. 6469)

Sumber: https://muslim.or.id/8669-keutamaan-membaca-al-quran.html

2. Tekad

Ini harus banget! Tekad yang bulat sebulat tahu bulat *apasih* . Niat yang kuat juga harus dibarengi keinginan yang kuat juga. Saya sadar banyak banget godaan mau berbuat baik. Termasuk ya baca Al Qur’an ini.

Lagi asyik baca Qur’an eeehh tetiba bunyi ting..tung.. dari hp memanggil-manggil. Belum lagi postingan foto-foto di Instagram yang menarik mata. Terus pas di tengah-tengah baca Qur’an entah kenapa mikir ‘ntar sore masak apa ya’. Astaghfirullah…banyak banget selingannya 🙁 . Ada yang seperti saya? *nyari temen*

Tapi, saya kembalikan lagi niat dan tekad di awal. Harus bisa pokoknya saya harus bisa! Bismillah.

3. Luangkan Waktu Khusus

Untuk mencapai target tilawah Al Qur’an One Day One Juz ini, saya berusaha mengalokasikan waktu khusus. Misalnya, setiap habis sholat fardhu saya luangkan tilawah sebanyak kurang lebih 2-3 lembar (4 halaman). Jadi kalau ditotal lima kali sholat wajib dalam sehari bisa 10 lembar. Kalau dihitung-hitung rata-rata bisa pas sih.

Nah, kalau saya kelewat (kelewat malas maksudnya) biasanya bisa dirapel di saat usai sholat waktu lain. Memang sih jadi ‘utang’ banyak. Tapi Bismillah nggak apa. Berawal dari paksaan, lalu nanti (berharap) jadi kebiasaan dan akhirnya merasa jadi sebuah kebutuhan. Layaknya lapar butuh makan.

4. Jauhkan Sejenak dari Medsos

Ini iya banget! Entah kenapa kalau baca Al Qur’an baru 10 menit itu rasanya beraaaatt banget. Mulut udah nguap-nguap macam kuda nil. Tapi, giliran buka medsos sejam dua jam eh kok betah aja. Sungguh ini benar-benar ujian.

Untuk itu usahakan kalau pas tilawah jauhkan HP dan segala macam gadget dekat kita. Kalau perlu matikan saja sudah.

Selanjutnya kalau masih saja merasa berat, bisa cari temen untuk tilawah bersama. Buat kelompok untuk ngaji bareng supaya kita saling termotivasi.

Sebenarnya postingan ini nggak bermaksud riya’ atau sombong (naudzubillah). Tapi, sebagai reminder khususnya diri saya sendiri agar terus terpacu untuk menambah amalan baik, salah satunya dengan membaca Al Qur’an. Supaya terus termotivasi.

Sekian dulu. Hayuk, semangat tilawah, ya! 🙂

Wassalamu’alaikum.

14 Comments

  1. Masyaa Allaah, alhamdulillaah indahnya saling mengingatkan.

    Insyaa Allaah, siap praktek

    1. Bismillah semangat ya mba 😊

  2. Kalau saya gak menargetkan one day one juz sih, cuma sehabis sholat 5 waktu minimal baca 1-2 rukuk 😀

    1. Alhamdulillah.. Yg penting Trus semangat tilawah mbaaa 🙌

  3. kalau aku biasanya kubagi 2 membacanya. jadi per setengah juz dua kali sehari

    1. subhanallah keren mba..lanjutkan!

  4. memang harus diniatkan dari sebelum ramadhan, dikit2 ngak apa asal bacanya khusuk . saya jg lagi ngejar dikit2 neh mbak. semangat!!

    1. betul mba dikit2 asalh istiqomah ya 😉

  5. One Day One Juz membantu banget untuk dekat dengan Qur’an…

    Salam kenal dari Bengkulu mbk.
    ditunggu kunjungannya di blog saya.hihi
    ditunggu juga Follow nya..

    1. Salam kenal juga 🙂 smoga terus semangat mba tilawahnya 🙂

  6. Alhamdulillah semoga bisa bertahan sampai akhir ya kak. Yang bagian terakhir nih aku pernah ngrasain sampek tiap habis sholat kalau mau baca al-quran tak umpetin handphoneku wkwk.

    http://www.extraodiary.com

    1. Amin2 smoga bisa terus istiqomah ya 🙏

  7. Sejak ikut ODOJ saya baru sadar ernyata ngaji sehari 1 juz itu cuma sebentar ya. Min 45 menit selesai. Tetapi kalau bermedsos kita bisa berjam2 tetapi kalau ngaji kenapa nggak bisa? Itu yang slalu memotivasi saya untuk terus belajar mendekat padanya 😃

    1. Hikss iya mba masih peer juga buat saya kalo main medsos bisa lamaa berjam2, kalo ngaji mamenit aja udah ngantuk :/

Leave a Reply

Required fields are marked*