Siapa sih yang nggak pengen melahirkan secara alami? Pasti jawaban hampir semua ibu sama. Melahirkan secara alami tanpa intervensi medis. Tapi ya balik lagi kan manusia hanya bisa berencana, Tuhan yang menentukan.

Pengennya begini eh jadinya begitu. Kayak saya, jungkir balik biar bisa lahiran normal eh si bayi keluarnya caesar. Ya disyukuri aja sih.

Cuman kadang-kadang masih ada nada-nada sumbang perkara ibu-ibu yang melahirkan secara caesar ini. Saya sempat kena nyinyir oleh penganut “melahirkan normal/alami itulah tanda ibu sejati”. Rasanya nelangsa.

Apalagi setelah melahirkan luka belum pulih, jalan masih tertatih-tatih, si bayi minta perhatian 24 jam, nangis terus nagih susu. Waktu di awal sempat berpikir gini amat ya jadi ibu. 

Makanya jika ada ibu-ibu yang melahirkan caesarplease dong jangan katakan beberapa hal ini:

1. Kok Caesar? MEMANGNYA KENAPA? KENAPA?

Apalagi nanya dengan nada mengintimidasi. Seolah saya ini tahanan yang menanggung kesalahan yang sungguh besar. Padahal, jalan ini dipilih demi keselamatan sang jabang bayi dan ibunya. Toh bukan keputusan yang diambil dengan hompimpa. Tentu atas dasar pertimbangan dokter dan kesepakatan keluarga bersama.

Kalau kasus saya karena sudah melebihi batas waktunya lahiran, postdate. 41 minggu si bayi belum juga mau keluar. Padahal ketuban sudah keruh. Induksi juga sudah bahkan dua botol sekaligus. Tak ada reaksi. Daripada si bayi kenapa-kenapa, ya jalan caesar inilah solusinya.

Kalau ada yang tanya begini saya jawab: takdir buk (hayati lelah, bang)

2. Ih Enak dong Nggak Pake Ngejan! Nggak Merasakan Sakit, dong!

Wew. Dikiranya melahirkan caesar itu macam jalan-jalan ke pantai. Seru dan santai. Hehehe. Yang jelas melahirkan caesar itu sakitnya berhari-hari, berbulan-bulan, bertahun-tahun bahkan seumur hidup. Serius. Membutuhkan pemulihan yang lebih lama. Pernah mengalami luka akibat sayatan? Gimana rasanya? Perih kan ya?

Nah, operasi caesar ini membutuhkan sayatan hingga tujuh lapisan. Bayangkan dong? Nyeri-nyeri sedap gitulah. Beberapa teman dan saudara saya yang melahirkan caesar sesekali masih merasa nyeri di bagian sayatan operasi. Cenut-cenut gitu. Padahal, anak mereka sudah besar, ada yang malah sudah beranjak remaja.

3. Kurang gerak, ya waktu hamil?

Kita memang nggak pernah benar-benar tahu apa yang telah dilakukan seseorang sampai kita benar-benar hidup bersamanya. Banyak banget nih yang bilang kayak gini tanpa sebenarnya tahu seperti apa perjuangan kita. Hiks.

Padahal sejak usia kandungan tujuh bulan, setiap pagi saya pasti jalan kaki. Setiap akhir pekan saya meluangkan waktu untuk senam hamil di rumah sakit ibu dan anak dekat rumah. Ngepel sambil jongkok pun saya ladeni. Kadang kalau lagi rajin-rajinnya pagi sore jalan kaki terus dijabanin. Jadi, apakah ini bisa disebut malas gerak? 😂

4. Lagi Musim, ya Caesar? Orang Jaman Dulu Aja Bisa Lahiran Normal.

Bukannya ini lagi musim durian, ya (Kriukkk..hehehe). Memang, sih menurut data WHO di Indonesia kini melahirkan caesar meningkat hingga lebih dari 15 persen. Prosentase ini dianggap cukup tinggi. Penyebabnya sih macam-macam. Ada yang karena bayinya terlilit tali pusar, tekanan darah tinggi saat kehamilan/per eklampsia, ketuban kering, dan alasan medis lainnya.

See, alasan medis, lho ya. Jadi, tetap dong yang diutamakan adalah keselamatan sang ibu dan bayi.

5. Ah, Bukan Ibu Sejati, dong!

Apakah menjadi seorang ibu sejati dinilai dari bagaimana cara dia melahirkan?

Ibu-ibu caesarian juga mempertaruhkan nyawa demi bayi mungilnya. Dan, operasi ini memiliki risiko empat kali lebih besar dibanding secara alami. 

Kita, sama-sama berjuang untuk bayi dan diri sendiri. Masing-masing dari kita adalah pahlawan buat anak kita, apapun cara melahirkannya, mendidiknya, membimbingnya. Jadi, yuk stop judge antar ibu. Mari kita saling menghargai. Perjalanan menjadi ibu masih panjaaaaang. Sungguh lelah, ya kalau kerjaannya cuman buat nyinyirin orang 😂

Ibu-ibu caesarian pernah diginiin juga? 😁

 

 

 

17 COMMENTS

  1. Aku gemes deh sama yang ngomong gitu. Dikira caesarian prosesi melahirkannya semudah buka kemasan kinderjoy terus ditutup lagi? Hiks…
    *baper

    Pas hamil aku nonton video operasi Caesar, juga nanya-nanya soal SC ini sama teman ibu2 yang juga mengalaminya sendiri. Jadi, meskipun Alhamdulillah endingnya bisa normal akhirnya aku jadi bs berempati. Disayat tujuh lapis itu bener2 bukan main, tampak gampang bagi orang awam, padahal kan, duh, apanya yang gampang. Perjuangannya konon lebih panjang.

    Bagiku sekarang mau normal ataupun SC, asalkan ibu dan bayi sehat selamat. Yaudah, go ahead.
    Nggak usah dibandingkan. Semua Ibu itu luar biasa dan tau yang terbaik untuk dirinya dan bayinya. 😊

    Semoga kita semua bisa menjadi Ibu yang terbaik untuk putra-putri kita ya
    mbak 😘😘😘

  2. Pernah dong.
    Sampai pas anak pertama aku mengalami yang namanya baby blues lho. sempat dbilang gak tahan sakit juga, ya elah lahiran sc bukannya malah lebih sakit euy. Lha gimana gak betah juga, menahan kontraksi berhari-hari tapi gak kunjung pembukaan. bahkan mukaku sampai pucat pasi, sementara aku juga mikirin nasib janinku kalau kupaksa sampai bukaan penuh yang entah sampai kapan. Selain itu, riwayat anak pertama pas kandungan 8 bulan sempat stres janinnya dan nyaris divonis gak bisa lanjut huhuhu

    • Aaah mba ivon sini kita pelukan :”)
      Jadi ibu mah kayanya kerjaannya dinyinyirin mulu yah 😂. Tapi didengerin aja lah ya. Yang penting alhamdulillah kita dan bayi sehat

  3. Hehhe kalau dengar semua omongan kayak gitu, akku sih masuk telinga kanan keluar telinga kiri :p
    Ya alhamdulillah juga nggak ngerasa sakit. Menurutku posisi caesar memang yang terbaik saat kehamilanku karena agak kompleks. Abaikan omongan orang, yang penting buat keselamatan ibu dan bayi. Kita sendiri yang akan bertangungjawab sama anak, bukan orang lain. Semangaaatt

  4. emang yaaa idup tuh kita yang ngejalanin org yang ngomentarin. Hihihi.. kudu kuat2 iman deh sekarang2 mah dengerin komentar org lain terhadap hidup kita. Salam kenal mbak dari emak Caesarian juga!

  5. Bener banget semua itu mbak, dan udah pernah denger juga. Udah sakitnya yg luar biasa pasca operasi, ditambah lagi omongan ini itu dr para nyinyiers, jd dh tambah sakit ya mbak 🙁

  6. kalo di aku, seringnya ditanyain yg nomer 3. KZL deh.
    dan selalu dijudge kalo SC itu karena kitanya cemen

    kalo cemen sih iya, aku sempet takut melahirkan pas hamil tua. huhuhu. tapi ya tetep pengen normal.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here