Beberapa hari pasca lebaran (Minggu, 24 Juni) saya dan keluarga jalan-jalan ke air terjun Coban Rais, Batu yang jaraknya berkisar 20 kilometer dari stasiun kota Malang. Sebenarnya destinasi wisata ini termasuk dadakan (banget). Dua hari sebelumnya kami merencanakan ke pantai. Eh pas H-1 rencana pada berubah semua karena adik saya yang kebagian tugas buat nyupir malah sakit demam hiks.

Tapi dasar anak muda nggak mau rugi, adik saya tetap kekeuh pengen ikut jalan-jalan. Alhasil kami mengubah tujuan destinasi ke Coban Rais. Jaraknya relatif lebih dekat dibanding ke pantai dari kota Malang.

Dari Malang kami berangkat pukul 9 dan sampai di sana kira-kira jam 11an. Iya lama soalnya kami mampir-mampir dulu dan belum tau jalan ke sana. Alhasil, mengandalkan mbah google maps dan tanya-tanya warga. Padahal bisa sih cuman menempuh perjalanan satu jam.

Masuk ke pintu gerbang Coban Rais kita akan dimintai biaya tiket. Nggak mahal kok, hanya Rp 10 ribu per orang. Ditambah harga parkir yang juga dipatok sama. Nah, dari parkiran menuju air terjun kita harus jalan kaki. “Jaraknya lumayan jauh, mbak. Kisaran tiga kilo dari sini,” kata salah seorang tukang ojek yang mangkal di parkiran (lupa nggak nanya namanya hehe).

Nah, buat yang mau menghemat tenaga alias males, haha, bisa kok naik ojek lokal yang sudah disediakan sama pihak wisata di situ. Nanti dikenakan biaya Rp 25 ribu per orang. Hanya saja nggak sampai ke air terjun, cuman bisa mentok di pos pertama. Karena tujuannya pengen bertualang (cailah), saya dan adik-adik lebih memilih jalan kaki. Oya, tiba-tiba adik saya yang laki itu sembuh, lho sampai di sini haha. 

Petualangan pun dimulai! 

Jalan menuju air terjun tentu nggak semulus mukanya mbak Dian Sastro (apadeh). Kita harus melewati jalan yang cukup berkelok, naik turun macam mendaki lembah, dan beberapa anak sungai yang penuh bebatuan. Pas di awal perjalanan saya cukup pede gendong Akmal karena jalannya relatif landai. Tapi bisa dibilang suasana dan udaranya masih worth lah untuk orang-orang yang keseringan menghirup polusi perkotaan. Lumayan bisa bikin rileks dan refreshing. 

Mendaki batu, melewati anak sungai~

Setelah satu kilometer berjalan, jalanan di depan kami sudah mulai curam, penuh batu dan anak sungai. Jujur saja saat itu saya sudah lelah dan pengennya sih kembali saja haha. Tapi dipikir-pikir kok eman, yaaa hehe nggak mau rugi juga banyak maunya. Akhirnya, si Akmal digendong sama adik saya yang laki, omnya Akmal.

Gantian gendong hehe

 

Si bos kecil “isi bensin” dulu hehe

Well, kalau jalan di medan macam begini jadi ingat masa-masa mendaki gunung pas masih single. Sekarang jalan di medan yang cukup ekstrim begini sambil bawa bayi adalah sebuah kenekatan yang hakiki haha. Dan tentu saja saya merasa cepat lelah. Iyalah! wong jarang olahraga, eh pede aja jalan di tempat begini. Alhasil, pulang-pulang kaki saya njarem! Haha. Pegelnya sampe dua hari, lho.

Tapi rasa lelahnya kebayar pas akhirnya kita bisa mencapai puncak bertemu dengan air terjun. Alhamdulillah. Airnya seger banget! Kalau duduk di sekitaran air terjun dan memandang langit rasanya relaxing banget!

Bundanya ngantuk, bayinya bete. Klop sudah haha

Cuman yang bikin sedih banyak sampah berserakan di balik batu-batu sekitaran air terjun 🙁 Susah banget apa ya buang sampah pada tempatnya? Kalau nggak disediakan, kita kan bisa bawa plastik khusus sampah, nanti di bawah tinggal di buang deh.

Selalu menemukan begini di setiap tempat wisata. Sedih 🙁

Btw, kalau ke sini bawa balita perlu banget memperhatikan hal-hal ini:

1. Kostum

Pas ke sini saya pakai gamis pink kembang-kembang dan sandal jepit! Salah kostum banget hehe. Saltum ini jelas menyusahkan. Pasalnya setiap kali melewati anak sungai yang penuh bebatuan, gamis saya macam keseret air yang deres itu, dan memperlambat jalan. Belum lagi pas gendong Akmal. Duh, pokoknya ribet lah haha. Kalau bisa sih pakai celana lebar atau celana gunung gitu. Plus sandal gunung yang anti slip karena jalanan yang agak licin.

Kalau si bayi jangan lupa pakein jaket, kaus kaki sama topi, ya. Dingin banget!

2. Bekal

Perjalanan dari pintu masuk hingga air terjun membutuhkan waktu sekitar satu jam, kurang lebih ada dua kilometer. Kudu banget bawa bekal makanan apalagi busui macem saya hehe. Makanan cemilan nggak boleh lupa! Oya, air mineral juga, ya karena jalannya bikin ngos-ngosan. 

Meski bekallnya cuman lalapan ayam goreng dan tempe goreng, tapi kalo makannya di tempat begini Masya Allah nikmat beneeeer xD

3. Olahraga sebelum ke sini!

Yampun ini penting banget, lho. Kelihatannya sepele ya, ah cuman jalan-jalan doang ke sini kan bukan mendaki gunung. Tapi, beneran kaget, lho kalau jarang olahraga lalu tiba-tiba jalan di medan curam begini tanpa persiapan yang matang. Minimal tiap pagi jalan kaki.

4. Ketahui Medan

Ini yang saya luput. Padahal jelas-jelas bawa bayi tapi pede banget jalan di medan begini hehe. Sebaiknya cek ricek dulu sebelum ke sini. Demi safety ya.

Oya saat di awal pintu masuk sebelum ke air terjun ada banyak spot untuk berselfie ria. Pas banget nih yang doyan pepotoan ala-ala instagram.

Misalnya, ada spot Batu Flower Garden, The Hobbiton, sepeda ayun dan berbagai spot foto yang menarik wisatawan. Dulu pas masih single ke sini masih sepi beginian, eh sekarang dikasih spot begini jadi tambah semarak. Dan setiap spot bayar Rp 25 ribu. Saran saja sih ke sini jangan pas weekend atau liburan panjang, rame bangeeeettt! Kalau saya sih nggak nyaman jadi nggak ikut pepotoan di sini. Males ngantrinya! Hehe.

Kalau di daerahmu tempat wisata yang menarik apa?

12 COMMENTS

  1. Ya ampuunn, padahal saya pengen ngajak anak dan bayi ke daerah coban-coban an, saya sendiri baru ke coban rondo aja.
    Anak belum pernah sama sekali.
    Tapi liat medannya kayaknya kudu bersabar hingga si bayi agak gedean dikit kali ya, dengan resiko digendong makin berat hahaha

  2. Akupun td takjuuub banget kamu ke air terjun begini pake sendal jepit dan gendong bayii hahahaha.. Kebayang sih mba licin nya seperti apa :D. Aku suka banget wisata air terjun. Gpp deh medannya berat, yg ptg air terjunnya cantiiik :). Apalagi kalo debitnya deras dan tinggi. Uwaaahh makin kebayar capeknya.

    So far air terjun tersulit tapi cakeeep bgt yg pernah aku datangin, air terjun dwiwarna sibolangit. Itu medannya rusak parah, malah di beberapa bagian hrs pake tali, kurleb menuju air terjunnya 2.5-3 jam jalan kaki :D. Tapi air terjunnya, ga usah ditanyaaa.. Cuantiiiik masya allah… Air nya ada 2 warna, turqoise dan biru muda.

    Kalo di jawa, yg tercapek medannya curug malela di bandung. 1-1.5 jam jalan kaki :D. Tp medan ga terlalu berat. Jd pgn wisata air terjun lg aku 🙂

  3. kereeen travelling pun ternyata bisa sambil bawa bayi ya mbaaak… aku gak kebayang hehehe. kemaren pas di malang pengen ke coban rais sama coban rondo cuma ngga berani karena bawa city car dan asmaku sempet kambuh. next harus kesini lagi pastinya!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here