22 Minggu! 😀 #mukakumuskumus #yangpentingselfie

Assalamualaikum, hai ibu-ibu bloggers!

Ada yang sedang menanti buah hati? Atau bahkan sedang menjalani proses kehamilan?

Anyway selamat, ya! Momen yang sangat dinanti-nanti setiap pasangan setelah melalui proses pernikahan. Bahkan, beberapa pasutri harus menunggu bertahun-tahun demi kehadiran bocah di tengah-tengah kehidupan mereka.

Nah, kali ini  saya mau cerita sedikit soal kehamilan, maklum anak pertama. Jadi, berasa excited! Seneng, deg-degan, surprise, kadang juga di lain waktu merasa was-was soal kondisi kehamilan pertama ini. Pokoknya semua campur aduk jadi satu. Sebenarnya, banyak banget cerita menarik sewaktu hamil. Langsung aja, yuk disimak! 🙂

First Trimester

Bagi sebagian ibu hamil masa-masa awal adalah permulaan yang berat. Mulai dari morningsickness, emosi yang naik turun dan kecemasan yang meningkat melanda para bumil. Saya, termasuk di dalamnya. Hehehe.

Kehamilan pertama ini bisa dibilang saya tergolong rewel. Jujur aja, sebelumnya dari tipikal yang cuek saya jadi mellow berat. Entah kenapa di trimester pertama saya mudah sekali menangis. Intinya, labil tingkat akut 😀 .

Selain itu, morningsickness nggak hanya terjadi di pagi hari aja. Bahkan, siang, sore, malam pun saya mengalami mual dan muntah. Tak jarang, makanan kerap saya keluarkan.

Alhasil, nafsu makan saya turun drastis. Dan itu jelas berdampak sama berat badan saya, sempat turun 2 kilo di trimester ini. Bahkan, nasi yang biasanya saya lahap, entah kenapa di momen trimester pertama jadi eneg banget. Saya cuman mau makanan yang rasanya asem dan seger. Untungnya saya suka sekali susu, jadi ya alhamdulillah sedikit terbantu.

Mendadak Melankolis

Sebelum hamil saya paling males nonton film bergenre romance. Waktu masih single film favorit saya yang bergenre adventure, fantasi atau yang berbau detektif.

Tapi, pas hamil eeh nggak tau kenapa jadi pengeeeen terus-terusan nonton film romantis. Suami sampe heran sendiri. Hahaha. Saya sampe googling kira-kira film romantis sepanjang masa apa aja sih, baru deh saya tonton (via online hehe). Rasanya seperti ada kepuasan tersendiri usai menonton film-film romance.

Beberapa film romance yang saya tonton waktu itu seperti When Harry Met Sally, Amelie, While You Were Sleeping, You’ve Got Mail dan Love, Rosie. 

First Kick!

Memasuki kandungan ke 20 minggu saya surprise banget. Pasalnya, di usia kehamilan ini tendangan bayi dari dalam perut dimulai. Pertama kali bayi saya nendang rasanya agak aneh sih hahaha. Tapi, lantas saya senyum-senyum sendiri. Kok bisa ya ada makhluk hidup dalam perut 🙂

saat USG usia 16 minggu

Saya jadi makin tau saat bayi menendang artinya dia seperti mengajak kita ngobrol atau main. Emang, sih agak aneh ngomong sendiri sama perut. Hahaha. Tapi, saya usahakan mengajaknya ngobrol saat saya lagi santai.

Beberapa kali juga saya membacakannya ayat-ayat Al-Qur’an. Tendangannya saya anggap sinyal merespon balik. Meski terkadang tendangan bayi membuat saya lebih sering buang air kecil, tapi tendangan gemasnya bikin nagih! 😀

Hamil itu Berdua!

Hah? Maksudnya suami saya juga ada bayi di dalam perutnya gitu? Hahaha, bukan. Maksudnya, selama hamil kehadiran dan support suami itu memang sangat dibutuhkan dan penting banget.

Iya kan, secara banyak sekali perubahan yang dialami ibu hamil, yang terkadang mempengaruhi produktivitas kita sehari-hari. Apalagi, tipikal hamil seperti saya yang cenderung rewel. Kadang, pelukan atau kata-kata sayang suami aja udah lebih dari cukup buat saya 🙂

Alhamdulillah, sejak hamil suami saya kooperatif banget. Artinya, dia mau lho terjun langsung membantu pekerjaan domestik rumah. Mulai dari cuci piring, masak nasi, kadang juga membantu memasak, bahkan nggak sungkan ngosek-ngosek kamar mandi.

Bapak rumah tangga banget, kan hahaha. Kalau dia ada waktu, sedikit saja dia mau meluangkan istrinya ini antar-jemput ke tempat saya mengajar. Padahal, jarak dari rumah kira-kira bisa setengah jam.

Makanya, saya salut banget sama ibu-ibu yang single parent, berjuang sendirian mengandung, mengasuh dan membesarkan anaknya. Nggak kebayang gimana tuh perjuangannya. Dan, bagi para suami yang masih berpikiran kalau pekerjaan domestik rumah itu ranah emak-emak, aduuuh itu pemikiran kuno banget, ya!

Saat ini usia kehamilan saya mau menginjak enam bulan. Nggak sabar pengen segera ketemu si kecil. Masih banyak tetek bengek yang harus saya siapkan, nih. Ibu-ibu yang lagi menanti momongan, semangat ya! Berdoa dan berusaha terus. Jangan menyerah, posthink aja sama Allah :).

Dan, buibu yang lagi hamil… stay healthy! 🙂

24 COMMENTS

  1. Mas fajar semacam semakin dekat aja tuk segera dipanggil abang, eh maksudnya bapak. 😉
    Selamat ya mbak, semoga sehat sampe lahiran.
    Dan mas fajarnya tetep istiqomah mau bantu ngosek-ngosek kamar mandinya. 🙂

  2. Ho-oh hamil itu berdua. Eh bertiga sih tepatnya plus sama si baby nya hehehe. Melahirkan juga harusnya berdua, karena…. ya Bapaknya kudu tanggung jawab laaah hihihi

  3. Hai mbak zahra, selamat ya segera dapat momongan, semoga selalu dibri kesehatan dan diberi kelancaran saat melahirkan, amiin. Salam kenal juga. Eh iya, ngajar dimana mbak?

  4. Selamat ya mbak untuk kehamilan pertamanya, samaan nih saya juga hamil pertama.
    Semoga sehat semua ibu dan adek bayinya, aamiik ya Rabb.

    Mendadak melankolis … Hehehe iya juga nih, pas kmrn pulang Surabaya unt pertama kali selama hamil. Eh, baliknya ke Malang saya mendadak mewek, padahal biasanya juga enggak hahaha.

  5. A/lillah. Semoga ibu dan anak tetep sehat.
    Istri saya waktu hamil pertama justru enggak rewel. Kecuali malesnya… Hehehe bawannya ngantukan katanya.
    Sekarang yg kedua malah sering mual dan males makan. Doh, jd kudu di paksa. Bener tuh.. dukungan suami penting banget.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here