Banyak hal yang berubah saat saya sudah menjadi seorang ibu. Dan perubahan itu nggak melulu menyenangkan sih hehe, kadang-kadang ada juga yang bikin spaneng (baca: senewen). Barangkali semua ibu baru merasakan perubahan itu ? Atau cuman saya?

Memang apa saja perubahan itu? Kalau saya merasakan beberapa hal ini :

1. Bangun Pagi dan Tidak Tidur Lagi

Hayoooo siapa yang zaman mudanya begini? Nggak usah khawatir malu, saya juga sering kok. Haha. Nah, pas Akmal lahir entah kenapa kebiasaan ini berangsur menghilang.  Setelah bangun subuh saya segera salat, ngaji, menyiapkan sarapan dan mengurus Akmal (mulai dari memandikannya, memberikannya sarapan hingga mengajaknya jalan-jalan pagi). WOW, buat saya ini sebuah prestasi.

Dulu pas masih kuliah boro-boro nyiapin sarapan, yang ada saya tarik selimut lagi. Apalagi pas weekend, nggak usah ditanya bangun jam berapa, tahu-tahu udah adzan dhuhur aja saya masih selimutan. Ooopss!

2. Rajin ke Dapur

Saya jadi seneng banget kepo resep di internet. Kadang-kadang suka ngeliatin akun ibu-ibu di Instagram yang rajin masak. Ngeliatnya kok enak dan kayaknya seru bebikinan makanan dan camilan buat anak. Hampir setiap hari saya bikin camilan ala-ala homemade gitu. Ya meski resep yang saya coba masih sederhana seperti perkedel kentang, bola-bola nasi, omelet telur, cilok ayam, kolak labu, dll, tapi buat saya ini adalah salah satu perubahan besar setelah menjadi ibu.

3. Lebih Sering Khawatir

“Waduh batu pilek nggak sembuh-sembuh dari kemarin, ke dokter aja apa ya?”

“Kok dia belum bisa begini ya? Belum bisa begitu? Ke dokter apa?”

“Jangan naik motor ah anginnya kenceng banget, lho. Akmal dipakein jaket, topi, hati-hati debunya banyak!” (btw, ini suami saya sih haha)

Sekarang, kalau naik motor sama Akmal kecepatannya jadi lebih lamban. Setiap kali habis dari luar langsung nyuruh Akmal cuci tangan, cuci kaki. Kalau pergi jauh ke luar kota memilih transportasi yang agak “berkelas”, dulu mah kelas ekonomi hajar aja. Kalau Akmal agak susah makan udah khawatir aja yang macem-macem. Padahal saya tipe yang cuek sama pola makan, bahkan sampai maag saya kambuh. Dan sederet kekhawatiran yang lain.

4. (Dipaksa) Jadi Lebih Sabar

Gimana sih rasanya pas anak lagi rewel, bisanya cuman nangis dan teriak-teriak doang, nggak ngerti dia maunya apa. Sementara kita udah lelah dan maunya rebahan aja. Rasanya kepala mau pecah. Nah, di saat-saat seperti ini teori sabar itu harus dipraktikkan. Susah? Jelas! Tapi memang harus terus latihan. Kalau rasanya pingin bentak-bentak saya langsung rapalkan mantra ini, tahan…istighfar..tahan…istighfar dalam hati. Lumayan manjur sih. Setidaknya mengatur mengelola emosi.

5. Lebih Berani

Meski sering khawatir, saya juga dituntut untuk menjadi lebih berani. Misalnya, dulu saya takut sekali sama gelap dan membayangkan hal yang tidak-tidak. Nah, sekarang ya kudu berani, apalagi kalau suami keluar kota. Atau takut sama hewan-hewan melata macam tokek, lebih tepatnya sih jijik. Sejak ada Akmal harus pasang muka lempeng biar nantinya dia nggak penakut.

6. Me Time Lebih Sedikit

Ke mana pun saya pergi si Akmal pasti ngintil. Bahkan ke kamar mandi sekali pun! Kayaknya semua ibu-ibu yang punya balita begini ya. Hehe. Bisa mandi sambil luluran aja itu alhamdulillah banget! Makanya saya senang banget kalau pas suami sudah di rumah dan gantian jagain Akmal. Lumayan bisa selonjoran meluruskan punggung.

7. Jadi Belajar Lebih Bersyukur

Meski banyak waktu, tenaga dan pikiran yang dikorbankan, seperti me time yang tidak terlalu banyak, saya jadi belajar lebih bersyukur setelah menjadi ibu. Bahkan hal sekecil apapun itu.

Bersyukur diberi kesempatan menjadi ibu di saat banyak perempuan di luar sana yang sangat menginginkan momongan tetapi belum juga ‘dikasih’ Allah. Bersyukur anak terlahir sehat, ceria, pintar dan Insya Allah kelak menjadi anak shalih. Bersyukur masih bisa makan daging yang menunjang asi booster di saat orang-orang di luar sana masih banyak yang nggak bisa.

Bersyukur tiap pagi masih bisa sarapan. Bersyukur masih bisa bikinin Akmal camilan yang bergizi. Bersyukur masih bisa bernapas dan diberi kesehatan (ini sering lho kita lupa!). Bersyukur masih bisa belikan Akmal buku, baju dan mainan. Bersyukur kemarin masih bisa ikutan merayakan hari raya Idul Fitri dan Idul Adha. Di luar sana berapa banyak anak-anak yang terpaksa harus tidur di tenda dan nggak bisa tenang tidurnya lantaran perang masih berkecamuk? Sedih membayangkannya 🙁

Dan masih banyak sekali hal-hal kecil yang patut disyukuri. Iya, hal-hal yang menurut saya sepele padahal itu luar biasa kenikmatan dari Allah yang sering saya lupakan. Jadi, ketika saya merasa lelah selalu ingat-ingat sama ayat ini dalam surat Ar-Rahman:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat-nikmat Rabb kalian yang manakah yang kalian berdua (jin dan manusia) dustakan?

Kalau buibu apa saja nih perubahan setelah menjadi ibu? Mari sharing! 

 

 

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here